BRT Semarang Dilema Tarif Murah dan Kwalitas Pelayanan

March 24, 2018 0 Comments A+ a-

BRT Semarang melintas di jalan Pemuda, Kota Semarang

Saya yang bukan warga Semarang, namun beberapa kali saya berkesempatan mencoba moda transportasi massal terintegrasi berbasis koridor ini.  Pertama kali menikmati layanan transportasi darat ini dari bandara Ahmad Yani Semarang ketika hendak ke kawasan Industri Terboyo. 

Sayang belum ada koridor yang bisa langsung menuju tujuan paling tidak ke arah terminal Terboyo dari bandara Ahmad Yani. Saat itu saya harus transit di halte Imam Bonjol yang ada di dekat pusat kota Semarang. Andaikata ada koridor yang menghubungkan langsung bandara dengan terminal di Semarang ini anda tentu saja tahu pihak mana yang akan rugi besar :-)

Layanan transportasi publik ini memang murah yakni 3500 saja per orang itupun sudah terintegrasi dengan koridor lainnya. Dimana selama kita belum keluar dari halte BRT kita masih bisa terus layanan tersebut hingga ke halte tujuan kita. 

Tiket BRT Semarang

Uang Elektronik yang saya gunakan untuk pembayaran BRT Semarang

Pembayaran layanan publik ini masih bisa menggunakan cara manual yakni transaksi uang tunai dimana penumpang nanti mendapatkan struk tiket BRT yang dapat ditunjukkan ke petugas halte saat akan ganti koridor. Selain itu kita juga bisa memakai uang elektronik yang telah beredar secara luas penggunaannya setelah pemerintah mewajibkan penggunaan pada semua transaksi di jalan berbayar tersebut.

Beberapa kali menikmati layanan transportasi publik tersebut saya bisa merasakan bahwa pelayanan dari kru bus dan armadanya tidak maksimal seperti yang saya harapkan. Seringkali sopir ugal ugalan dalam mengemudikan bus nya,  transit di halte yang terlalu cepat seperti di buru hantu. Penumpang yang hendak turun dipaksa bergegas seperti hendak disuruh melompat dari bus,  entah apa yang menjadi alasan. Namun hal tersebut yang saya rasakan setiap kali naik armada transportasi tersebut.

Kondisi BRT di jalan Imam Bonjol Semarang
Yang menjadi kendala kedua adalah papan elektronik petunjuk rute dan koridor BRT seringkali tidak sama dengan tujuannya,  lebih baik anda bertanya terlebih dahulu kepada awak bus sebelum naik daripada anda salah koridor. Terkadang jawaban atas pertanyaan kita mendapat jawaban yang kurang hangat dari petugas,  murah kok njaluk ramah hehehe. Beberapa kali saya harus menunggu bus yang tepat untuk menuju halte transit, kadang saya langsung naik dan akan berhenti di halte yang dekat bandara kemudian beralih dengan menggunakan ojek online,  maklum ojek dan taxi online dilarang beroperasi di sekitar area bandara. 

Sorotan saya yang kedua adalah masalah halte BRT,  di beberapa titik tertentu halte dibangun cukup memadai agar calon penumpang terhindar dari terik sinar matahari dan hujan,  namun banyak juga halte yang dibangun seadanya hanya sebagai tempat tunggu sementara saja.  

Di beberapa halte besar seperti di dekat balaikota, bangunan halte yang saya rasa cukup bagus dan layak diantara yang lain,  namun tidak adanya fasilitas lain seperti toilet membuat tercium adanya bau pesing di belakang bangunan halte,  saya sering lewat di halte ini karena hotel tempat saya menginap tak jauh dari lokasi tersebut.

Dilema memang,  kalau pemerintah daerah membangun halte yang bagus kadang dimanfaatkan oleh oknum yang tidak bertanggung jawab sebagai lapak berjualan. Namun hak tersebut tidak bisa dijadikan alasan karena memang harus dilakukan fungsi pengawasan yang cukup.

Sering jika kita berusaha membandingkan transportasi publik di negara kita dengan negara lain yang sudah maju dan tertata rapi timbul jawaban klise,  jangan dibandingkan karena memang kita belum saatnya. Namun jika kita balik lagi pertanyaan tersebut, kita sudah hampir 75 tahun merdeka,  masak iya membuat rancangan transportasi publik yang aman dan nyaman tidak kunjung bisa. Jawabannya sangat mudah,  KAPAN??? 

Bapak dari dua orang anak, aktif menulis dan Nge Blog semenjak 2 tahun terakhir, bangku keras kereta ekonomi adalah tempat tidur ketiga saya, setelah rumah dan kamar kost

Tolong biasakan komentar yang baik setelah membaca, saya akan balas jika pertanyaan sesuai topik. Dan tolong jangan meninggalkan link aktif atau Spam. Terima kasih

Total Pageviews

Popular Posts

DMCA

DMCA