Facebook

Wisata Kota Tua Semarang #Edisi Liburan Tak Harus Mahal#

Salah satu bangunan di kota tua Semarang
Semarang memiliki kawasan Kota Tua atau Lama di sekitar daerah Gereja Blenduk terus mengarah ke Tugu Muda dan stasiun Tawang Poncol. Deretan bangunan-bangunan tua peninggalan kolonial Belanda berdiri di sepanjang jalanan, ada yang masih terawat dan dipergunakan oleh pihak swasta dan pemerintah kota. Ada yang masih digunakan sebagai gedung perkantoran, restoran atau murni sebagai objek wisata.

Selama 5 tahun ke belakang saya hanya bisa memandang kota Semarang hanya dari dua sisi saja,  yakni dari balik kaca gerbong kereta api dan ketika kereta berhenti sejenak di stasiun Tawang dan Poncol. Namun dengan memandang sejenak bangunan stasiun yang saya lewati  pastinya Semarang memiliki histori atau sejarah yang belum banyak tergali, khususnya bangunan bangunan tua dan bersejarahnya.



Itu saya dapat saat masih menjadi PJKA atau Pulang Jumat Kembali Ahad, istilah yang disematkan kepada orang orang yang setiap Jumat sore atau petang pulang dari daerah tempat bekerja ke rumah atau kampung halaman dimana keluarganya tinggal.

Tak banyak yang bisa saya lihat dari jendela kereta api ataupun saat berada di stasiun stasiun tersebut. Hanya genangan air mirip tambak saat kereta api yang saya naiki berjalan perlahan membelah rel yang hampir sedikit lagi terendam air karena banjir ROB,  atau banjir karena air laut yang sedang pasang.

Gedung perkantoran di kawasan Kota Lama Semarang

Biasanya selepas stasiun Alas Tua dan Jerakah jika dari arah Surabaya atau dari stasiun Kaliwungu jika dari arah Kendal kereta akan berjalan sangat perlahan melewati rel kereta yang hampir tertutup air tersebut. Dalam kurun waktu 5 tahun tersebut hanya dua kali dalam ingatan saya kereta api yang saya naiki mengalami keterlambatan lebih dari 3 jam karena rel yang kebanjiran.

Kantor pos Semarang

Memang sejauh mata memandang ketika kereta memasuki kota Semarang hanya genangan air mirip kolam besar yang ada di pelupuk mata.  Di samping instalasi pembangkit tenaga listrik dan perkampungan kosong yang ditinggal penghuninya karena sudah tak layak huni akibat terendam air.

Enam bulan terakhir saya berkesempatan melihat kota Lumpia ini dari dekat, tidak dari sisi yang sempit selama ini. Dari dekat saya bisa melihat bahwa selain dengan banjir ROB yang terkenal selama ini sering merendam kota terutama di wilayah utara sekitar stasiun dan barat sekitar Genuk dan terminal Terboyo.

Stasiun Semarang Tawang
Semarang terus berbenah,  bus antar moda trans Semarang telah beroperasi sejak beberapa tahun lalu untuk menghubungkan beberapa wilayah di kota. Ojek online pun telah beroperasi dengan armada yang lumayan besar, sehingga memudahkan transportasi wisatawan yang berkunjung.


Lawang Sewu
Gedung-gedung tua di sekitar stasiun Tawang bagi penggemar fotografi adalah tempat yang menarik, poulder atau tempat air berupa kolam besar depan stasiun Tawang menjadi saksi bisu bagaimana Belanda juga berusaha mengatasi genangan air ROB dengan membangun tempat buangan air tersebut.

Di sisi lain kawasan sekitar tugu Muda terdapat bangunan Lawang Sewu yang tersohor terlepas dari unsur mistisnya. Bangunan yang masih kokoh berdiri itu menjadi bukti kekuatan keindahan arsitektur masa lalu, tak pernah sepi pengunjung saat pagi,  sore dan malam hari.


Gereja Blenduk Semarang
Dengan jumlah pintu dan jendela bangunan Lawang Sewu yang konon berjumlah 1000 namun realnya adalah 479 buah bangunan ini menjadi objek yang sangat menarik dan diburu wisatawan.  Arsitektur di dalam dan di luar gedung menyimpan banyak misteri tersembunyi di masa lalu.  Banyak cerita sedih dan mengerikan terjadi di Lawang Sewu saat masa kolonial Belanda. Namun hal tersebut kini berusaha ditepis oleh PT KAI yang menjadikan tempat ini museum kereta api dan warisan sejarah bangsa.

Oke sobat tak ada salahnya sekedar mampir ke Semarang,  dari Jakarta dengan menggunakan kereta api hanya butuh waktu 5-7 jam tergantung kelas kereta api untuk kelas ekonomi anda hanya butuh merogoh kocek sebesar 84 ribu -200 ribu rupiah sampai dengan dari Stasiun Pasar Senen Jakarta ke stasiun Semarang Tawang.  

Turun di stasiun Tawang atau Poncol anda bisa berjalan kaki langsung menelusuri kawasan kota tua yang berada di dekatnya.  Tidak terlalu jauh jaraknya, jika anda capek tinggal pesan saja ojek online untuk mengantar anda ke lokasi yang agak jauh atau kembali ke penginapan.  

Saya berhitung dengan uang kurang dari 500 ribu anda bisa berkeliling Semarang seharian jika anda pintar pintar merancang perjalanan anda dengan menggunakan transportasi kereta ekonomi dan memilih penginapan murah.

Reaksi:

0 komentar:

Post a Comment

Tolong biasakan komentar yang baik setelah membaca, saya akan balas jika pertanyaan sesuai topik. Dan tolong jangan meninggalkan link aktif atau Spam. Terima kasih